[Coretan Dicta] Gila, Dicta Kerja Magang?!

Halo, lama enggak corat-coret di mari, apa kabar kalian semuaaaaa? Well, sekarang mau cerita-cerita aja sih. Memang radaΒ  gak nyambung sama judulnya, tapi ya sudahlah, blog-blog aku ini. Ya suka-suka aku! πŸ˜›

Okay, beberapa bulan belakangan ini aku sedang sibuk wara-wiri rumah sakit. Bukan, bukan aku yang sakit, tapi Eyang Putri. Sebenarnya, semenjak kehilangan Papa tahun lalu, aku sudah ilfeel dan benci banget kalau di suruh nginap atau pergi ke rumah sakit. Untungnya sih rumah sakitnya bukan rumah sakit tempat Papa berpulang, tapi Papa sempat dirawat lama banget di rumah sakit itu. Jadi ya… you know lah, aku bela-belain muter jalan biar gak lewat ruangan tepat Papa dirawat dulu. Hahaha.

Eyang Putri sakitnya lumayan parah, Lukemia, tapi aku masih belum tahu stadium berapa. Dokter yang seharusnya menangani Eyang Putri sedang seminar ke luar negeri, dan pulangnya masih tidak dapat diprediksi, jadi rawat jalan. Keliatannya sih, belum sampai stadium tinggi, berhubung Hb Eyang Putri belum kemakan habis sama Leukosit-nya dan dalam kisaran aman (Hb 7-8). Tapi tetep aja, aku sampai stres dan bingung sendiri.

Aku sayang banget sama Eyang Putri, gak bisa bayangin gimana hidupku tanpa beliau. Secara aku sekarang tinggal di rumah dia, meski bareng sama keluarga Om-ku, tapi tetap aja, rasanya bakalan beda banget. Gak ada lagi yang ngomelin aku, gak ada lagi yang masakin aku sayur bening, gak ada lagi nasihat-nasihat yang berulang-ulang, dan semuanya. Lagi pula, aku gak siap kehilangan orang-orang yang kucintai dalam kurun waktu dua tahun berturut-turut gini. Kalau Tuhan berkehendak meminta Eyang Putri duduk di sisinya, kuharap bukan dalam tahun-tahun terdekat ini. Aku belum kerja, aku belum bisa kasih apa-apa untuk beliau selain prilaku tidak genius dan kamar yang berantakan. Terlebih lagi, aku belum pernah ngajak calon cucu menantu ke rumah! #DUAK

Yah, berhubung Papa sudah tak bisa mendampingiku di hari pernikahanku kelak, aku ingin, kali ini Tuhan memberiku kesempatan menunjukkan pada Eyang Putri betapa aku bahagia bersanding di depan altar bersama orang yang akan menjadi pasanganku menghabiskan sisa hidup ini (Wetseh!). Ayo, comblangin aku ke siapa gitu? Biar lulus SMA aku langsung nikah *dirajam*.

Oh ya, tadi aku ada ngebahas soal pekerjaan ya? Okay, let’s go back to the title. Sebenarnya, pekerjaan ini datang tanpa kuduga-duga. Eyang Putri yang beberapa hari yang lalu baru keluar dari rumah sakit dan sekarang nginap di rumah tanteku yang satu lagi (di Banjarmasin, anak Eyang Putri ada dua) tiba-tiba saja tadi siang ngajak aku ngobrol di meja makan dan bilang kalau Om-ku sedang nyari pegawai magang dan tanya apa aku mau kerja sama Om-ku itu.

Sontak aja aku mengangguk senang! Sebenarnya, sudah lama aku pengen nyari kerja sambilan atau apa gitu. Tapi selalu dilarang sama Mama (dan Papa yang waktu itu masih ada) dengan alasan kalau tugasku sebagai anak itu belajar aja gak usah mikirin nyari uang gitu. Ya sudah deh, urunglah niatku magang selama dua tahun di SMA.

Terus, gak berapa lama setelah Eyang Putri ngomong kayak gitu, Om-ku yang nawarin kerjaan tadi pulang ke rumah. Sontak deh aku nodong dengan bersemangat, β€œOm, nyari pegawai magang ya?” Om aku yang baru pulang dari kebun langsung kagok dan bingung, mungkin dia sudah lupa gitu pernah nawarin kerjaan gitu ke Eyang Putri. Hahaha. Tapi akhirnya dia iya-iya aja dan pas kutanya jam kerja dan lain-lain (soal gaji gak kutanya, malu ah) ini beberapa hal yang dapat kutangkap dari pekerjaanku.

  1. Aku bekerja sekurang-kurangnya 2 jam per hari.
  2. Hal-hal yang aku kerjakan cuman membuat nota-nota pemasukan-pengeluaran, mencocokan harga barang, in put-out put data, dan lain-lain.
  3. Waktu kerjanya fleksible, pas pulang sekolah atau sore-sore. Soalnya kerjanya di rumah Om aku juga, pegawainya cuman aku aja. Jadi ya, semacam kelonggaran karena aku keluarga kali.
  4. Kerjanya gak setiap hari. Buahahahaha, paling enak nih! Soalnya Om beli-jual barangnya gak setiap hari juga.

Nah, itu aja sih bayangan aku kerja nanti. Kelihatannya mudah dan enggak seribet kerja kantoran beneran. Tapi ini pengalaman pertamaku! Aku sama sekali gak pernah magang atau kerja beginian. Meski yang memperkerjakan aku Om-ku sendiri, tapi tetap saja aku harus profesional dan gak menye-menye. Suatu hari nanti aku pasti ngerasain kerja beginian, dan menanggapi pengalaman pertamaku ini dengan serius pasti jadi acuanku untuk kedepannya. Huft. Serem juga ya kalau mikirin masa depan? Semoga di masa depan aku bisa jadi pimpinan dan tak melulu jadi orang bawahan.

Aku mulai kerja normal kayaknya dalam beberapa hari ke depan, karena aku belum paham sistemnya dan istilah-istilah perkantorannya. Besok sih sudah mulai rutin ke sana, sembari jengukin Eyang Putri juga. Errmh, harus bangun pagi nih! Untungnya gak puasa sih, temen-temen yang puasa pasti enak banget adem anyem di rumah atau bahkan liburan. Tapi gak papa, demi uang jajan tambahan dan pengalaman, aku pasti bisa!

Anyway, ada gak yang mau bagi pengalaman soal kerja kantoran gini ke aku? Hitung-hitung berbagi dan saling membantu gitu. Hihihi.

Iklan

28 thoughts on “[Coretan Dicta] Gila, Dicta Kerja Magang?!

  1. Ciee yg udah kerja, di tunggu traktirannya ya :p

    aku sh gak tahu rasanya eyang-eyangan soalnya aku hidup tanpa eyang-eyangan. (mereka udah pada meninggal sejak aku kecil) jadi aku gak tahu gimana rasanya eyang-eyangan (?)

    tapi GWS aja dh buat eyangnya, biar sehat selalu forever muah-muah haha

    nb: btw eyang putri itu siapanya eyang subur ya? #abaikan =__=”

    1. Belum juga kerja beneran, udah minta ditraktir. Gajian aja belum! –__–”

      Yah, kadang kehilangan duluan itu ada gak enaknya dan ada enaknya. Gak enaknya gak bisa dengar cerita2 mereja tentang kehidupan mereka, enaknya ya gak perlu ngerasa kehilangan πŸ™‚

      GAK ADA HUBUNGANNYA OM!-__- *cekek nih, nyangkut2in eyang putri gue sama eyang subur*

  2. Halo Kak.. Helmy here XDD

    Ciee yang sekarang udah mau kerja. Um, aku juga mau share dikit sih. Sebenernya liburan UN ini aku juga kerja di tempat keluarga. Jadi apa? Jadi tukang poto! Ini beneran loh XDD

    Bukan photo profesional juga sih, tapi ya semacam pas poto yang buat KTP, atau poto action de el el yang diedit2 aku udah bisa. Kerjanya sebenernya dari jam 8 pagi, terus bisa pulang jam 12 atau jam 1 karena siang2 itu sepi. Kadang2 sampe sore dan biasanya jam 5 balik lagi sampe malem.

    Tapi itu pas aku lagi rajin-rajinnya, sekarang mah pas mau masuk SMA frekuensinya jadi berkurang banget. Lagian itu kan yg jaga tokonya tante aku jadi yaa, ada kelonggaran wks

    Itu aja deh aku share-nya, haha.. Semangat ya buat Kak Dicta. Anyway, headermu keren! >.<

    1. Ih, kerjaannya asyik ya, Hel! Ambil bayaran perjam aja gitu, paruh waktu πŸ™‚ Bayarannya berapa kemarin? Sorry nih nanya, siapa tahu bisa minta disamain gitu sama om. Huahahahaaha. Licik.

      Ah, headernya nemu-nemu di google aja gitu –” Saya kan enggak bisa kayak kamu yang bikin sendiri dan keren banget hasilnya.

      1. Kerjanya enak dik. Aku kerja dr jam 9-12 siang selama 3 bulan. Kerjaku terima telp, nyatat orderan, ngecheck kurir trus terima cargo juga atau dokumen

  3. Share aja, berhubung gue udah pernah ngerasain magang. Ga yakin sih bakalan guna apa enggak ^^a

    Kalo kerja kantoran sih, sebenernya tergantung kamu kerja di mana. Kalo dua kali pengalaman gue magang di BI sama BPRS, gue kebetulan selalu apes dapet program magangan yang peminatnya banyak banget (di satu sisi lowongan kerjaannya juga terbatas), jadi sebagian besar kerjaan gue cuma gabut seharian –serius, paling kerja sehari ditotal gak sampe 3 jam. =____= Karena gue anak magang, gue gak bisa pegang kerjaan inti, jadi paling banter cuma bantuin nyusun dokumen administrasi, nerima surat masuk, masukin data surat masuk keluar dsb… Intinya kalo alo ada kerjaan ya kerja, kalo ga ada kerjaan ya bengong, ngobrol doang seharian.

    Tapi dapet ilmu juga sih, gue jadi dapet wawasan soal gimana marketingnya orang bank, kerjaannya ngapain aja, terus jadi tau juga gimana proses klieing di BI blablabla. Tapi ya itu. Banyakan gabutnya…. 😐 Kamu juga mungkin bakalan dapet hal yang sama. Kamu bisa tau alur jualan barang misalnya dari ambil barang dari supplier dst dst… terus masalah apa-apa aja yang mungkin terjadi dalam alur itu ^^v

    Dan berhubung kamu magangnya di tempat Om sendiri, dan jam kerja fleksibel, which means kamu gak harus nunggu jam kantor selesai, asal kerjaan beres monggo pulang, ya… kayaknya sih gak bakal ngebosenin-ngebosenin amat ^^ Apalagi kalo sama keluarga sendiri kan otomatis lingkungan kerjanya lebih comfortable πŸ™‚

    1. Waaah, terima kasih ya kak share panjangnya. Semoga semua pengunjung blog saya juga baca dan merasa terbantu, lebih2 saya yang punya blog.

      Beugh, kerja di BI dan BPRS? :O Ke-keren banget sih kak. Dikasih gaji gak kerja di sana? Tapi emang bener apa kata kakak, saya baru kerja beberapa hari sih, tapi sudah cukup terbiasa untuk memperhatikan keuangan dll. Kebetulan saya suka ngitung2 gitu, jadi pas disuruh gitu saya seneng2 aja.

      Iya, enak banget kerja sama om saya ini. Kalau lapar tinggal nyomot makanan di atas meja makan. Huahahahaha. Asyik banget.

      1. Kalo kmaren enggak digaji…soalnya gue cuma sebentar juga magangnya. Paling cuma dapet uang transport sama uang makan aja sih ^^

        Smangat magangnya….^^

  4. wkwkwk aku pikir eonni beneran kerja-.- tahunya cuman sambilan doang haha. Aku lagi kerja eon di kantoran, lebih tepatnya pkl sih. Yah enaknya digaji, dan ga enaknya itu duduk-_- kenapa? kerasa banget pegelnya kayak gimana. Jadi ngebayangi gimana ayah-ibuku nyari uang di kantor ini wkwkwk.

    Asiknya wifi gratis, donlot bisa kapan aja, ketemu orang baru, pembimbing yang enak dan dateng ga harus pagi betul kayak sekolah. Ga ada bos cerewet untungnya dan tentunya juga ada pengalaman baru dibidang komputer haha. Lah kenapa aku jadi curhat gini-__- intinya cuman berbagi kesengsaraan eon *dirajam*/abaikan/ maksutnya pengalaman jadi anak smk wkwkw.

    Salam,
    Zen ❀

    1. Aku justru bener-bener iri loh sama anak SMK, secara adekku juga di SMK dan ambil jurusa IT. DI SMA kita kan gak cuman diajarin teori, tapi langsung praktek dan terjun langsung ke dunia kerja. Beugh, beda sama anak SMA yang hari2 dijejelin sama teori yang bikin muak –“

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s